Selasa, Februari 27, 2024
BerandaGaya HidupUNIQLO Luncurkan UTme! Pertama di Bali

UNIQLO Luncurkan UTme! Pertama di Bali

Hadirkan 25 Desain Spesial dari 5 Seniman Lokal Terpilih Kolaborasi bersama Disperindag dan Dekranasda Kota Denpasar

(WARTADEWATA.COM) – Perusahaan ritel global, UNIQLO, Rabu (1/11/2023) resmi luncurkan layanan kustomisasi T-shirt dan Tote Bag UTme! pertamanya di luar Jakarta dan pertama di Bali yang berlokasi di toko UNIQLO Mal Bali Galeria, Kuta-Badung,Bali. Bekerjasama dengan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) dan Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kota Denpasar, UNIQLO mengadakan kompetisi untuk memilih 5 seniman lokal Bali untuk mendesain UT edisi spesial. Terdapat total 25 desain terpilih pada kolaborasi yang merupakan komitmen UNIQLO untuk mengapresiasi dan merangkul seniman-seniman lokal di Bali dan memberikan mereka ruang untuk menunjukkan karyanya kepada khalayak yang lebih luas.

“Kami sangat antusias untuk menghadirkan UTme! di Bali yang merupakan layanan UTme! kedua di Indonesia setelah di Pondok Indah Mall 3 Jakarta. UTme! adalah layanan yang mewadahi kreativitas setiap orang untuk berekspresi dan menciptakan T-shirt dan Tote Bag karya sendiri sesuai selera dan karakter masing-masing dengan tetap mendapatkan kenyamanan dari UNIQLO T-shirt (UT) yang menjadi ciri khas LifeWear. Sedangkan Bali adalah gudangnya para seniman yang kreatif yang kami rasa akan menambah rasa dan nilai pada setiap karya yang dihasilkan dari layanan ini. Jadi kami harap perpaduan kedua hal tersebut bisa menghasilkan karya yang dapat diterima dengan baik dan mengakomodir kebutuhan gaya hidup masyarakat di Bali dan sekitarnya serta wisatawan baik lokal maupun mancanegara,” ujar Irma Yunita, Corporate Affairs Director PT Fast Retailing Indonesia (UNIQLO) saat acara konferensi pers UTme! pada Rabu (1/11/2023) di UNIQLO Mal Bali Galeria, Kuta, Badung-Bali.

Peluncuran layanan UTme! tersebut dihadiri oleh Ny. Sagung Antari Jaya Negara, Ketua Dekranasda Kota Denpasar, Ny. Ayu Kristi Arya Wibawa, Wakil Ketua Dekranasda Kota Denpasar, Ni Nyoman Sri Utari, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan sekaligus Ketua Harian Dekranasda Kota Denpasar serta Ny. Ida Ayu Widnyani Wiradana, Wakil Ketua Harian Dekranasda Kota Denpasar.

Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Denpasar sekaligus Ketua Harian Dekranasda Kota Denpasar, Ni Nyoman Sri Utari, juga menyampaikan apresiasinya terhadap kolaborasinya dengan UNIQLO. “Pemerintah Kota Denpasar sudah melakukan kerja sama dengan UNIQLO sejak tahun 2021. Tidak hanya difasilitasi dalam mempromosikan produk pengrajin kami di toko UNIQLO yang ada di Denpasar maupun di Badung, tetapi saat ini pun para artis-artis illustrator juga ikut dilibatkan. Mudah-mudahan ini menjadi bukti konkret bagi kita yang ingin memberdayakan dan meningkatkan peran serta dari seluruh pengrajin-pengrajin yang ada di Kota Denpasar. Sebagai perpanjangan tangan Pemerintah, Disperindag dan Dekranasda tidak henti-hentinya selalu berupaya memberdayakan para pengrajin sehingga mereka dapat terus berinovasi dan berkarya untuk bisa menumbuhkan perekonomian di Kota Denpasar,” ujarnya.

UTme! adalah layanan kustomisasi T-shirt dan Tote Bag yang dibuat oleh para pelanggan sendiri dengan menggabungkan foto, gambar, dan teks untuk membuat desain original masing-masing. Pertama kali diluncurkan pada Februari 2023 lalu, layanan UTme! mendapatkan respon yang sangat baik dari pelanggan setia UNIQLO karena memberikan pengalaman berbeda bagi pelanggan setianya untuk dapat mendesain T-shirt secara langsung dengan memilih dari berbagai desain eksklusif yang tersedia untuk dicetak di toko ataupun dengan membawa desain sendiri dan hasilnya dapat langsung dibawa pulang.

Kini, UNIQLO membawa layanan UTme! ke Pulau Dewata berkolaborasi dengan kelima seniman lokal terpilih yang merepresentasikan simbol-simbol kebudayaan Bali seperti kesenian, tempat wisata, adat istiadat, ritual, makanan dan lain sebagainya.

Salah satu seniman terpilih yang juga merupakan desainer grafis dan ilustrator asli Bali, Ode Baskara mengungkapkan rasa syukurnya mendapat kesempatan berkolaborasi dengan perusahaan global seperti UNIQLO. “Bagi kami sebagai seniman lokal Bali, kolaborasi dengan UNIQLO ini bisa membuka peluang dan jaringan secara lebih luas dan kami dapat belajar banyak dari kerja sama ini. Hal ini akan sangat membantu mengembangkan karya kami dan mendorong kepercayaan diri yang lebih besar dalam membangun sebuah karya yang dapat dikenali secara luas oleh pasar lokal maupun nasional,” kata Ode.

Senada dengan Ode, Jayendra Dwi Putra, ilustrator yang juga berprofesi sebagai dosen ini juga berharap karya kelima seniman terpilih tersebut dapat diterima dan disukai masyarakat terutama pecinta LifeWear dan UNIQLO bisa terus mendukung dan mengangkat seniman lokal untuk go global.

Selain Ode dan Jayendra, terdapat 3 seniman lain yang beruntung mendapat kesempatan yang sama, yakni Gusde Sidhi, Fajar Mahendra, dan Cokorda Martin. Berikut konsep masing-masing desain dari kelima seniman tersebut untuk UTme! edisi spesial.

Ode Baskara, seorang ilustrator yang juga telah banyak menyumbangkan ide dan karyanya untuk beberapa brand dan khusus UTme!, dia mengambil mitologi dari budaya Bali dan memberinya sentuhan hidup dan kontemporer, serta memasukkan unsur-unsur yang terinspirasi dari pop. Pendekatan ini bertujuan untuk merayakan warisan budaya Bali dengan cara yang menyenangkan dan menarik, sehingga dapat ditunjukkan ke khalayak lebih luas sekaligus menyelaraskan dengan identitas merek UNIQLO melalui desain berjudul Celuluk Pergi Bersepeda serta cerita masa kecilnya di Bali yang tergambar dalam desain berjudul Orkestra Hutan Monyet.

Gusde Sidhi, seorang ilustrator yang dikenal dengan karyanya seputar sejarah dan mitologi yang didapatnya dari buku, film dokumenter serta musik. Dalam kerjasamanya dengan UNIQLO untuk UTme! edisi spesial ini, ia mencoba mengajak kita mengintip kehidupan masyarakat Bali di masa lalu. Menelusuri potret masyarakat dan keyakinannya, yang merupakan unsur-unsur khas yang kemudian menjelma menjadi Bali yang kita kenal sekarang melalui desain diantaranya berjudul Gebogan dan Perempuan Bali.

Fajar Mahendra yang merepresentasikan konsep keindahan alam dan budaya Bali untuk UTme! dalam desain berjudul Tegalang dan Berdoa.

Jayendra Dwi Putra, seorang ilustrator yang dengan goresannya yang lebih ceria dan imajinatif menghadirkan beberapa karakter terinspirasi dari tokoh ikonik Bali diantaranya berjudul Baba & Rara dan Basa & Basu di Kapal.

Cokorda Martin, seorang ilustrator dan merch designer yang telah banyak berkolaborasi dalam berbagai art projects dengan banyak seniman lainnya. Cokorda Martin mempersembahkan 5 desain diantaranya berjudul Paradise Island, Penjaga dan Gebogan.

Seluruh desain tersebut bisa diaplikasikan pada T-shirt berbagai ukuran (S-XL) untuk dewasa dan anak-anak serta Tote Bag. Selain untuk digunakan oleh diri sendiri, hasil UTme! juga bisa menjadi salah satu pilihan jenis kado yang tepat untuk keluarga, sahabat, hingga rekan kerja karena fitur personalisasi yang dapat disesuaikan dengan karakter yang diinginkan. Koleksi UTme! edisi spesial kolaborasi seniman Bali ini juga bisa menjadi oleh-oleh Bali yang berbeda untuk para wisatawan karena hanya akan tersedia secara eksklusif di Mal Bali Galeria saja

Bagi pelanggan setia UNIQLO, berikut langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mendapatkan UTme! edisi spesial yang Anda inginkan :

Langkah 1: Pilih T-shirt atau Tote Bag.
Pelanggan dapat merujuk ke contoh t-shirt atau tote bag di booth UTme! untuk menemukan ukuran yang paling cocok. t-shirt tersedia untuk ukuran orang dewasa dan anak-anak.

Langkah 2: Kustomisasi T-shirt di booth UTme!.
Rancang t-shirt Anda melalui perangkat iPad yang disediakan dengan menentukan penempatan dan ukuran stiker atau gambar. Para pelanggan dapat langsung memilih dari 25 desain eksklusif kolaborasi dengan seniman lokal terpilih atau bisa juga menggunakan gambar sendiri atau memilih stiker dari kolaborasi yang tersedia, seperti Disney Posters, Marvel Comics Collection, Mobile Suit Gundam Series, Sumikkogurashi, Peanuts Collection, Minecraft, TarePanda, dan Ultraman.

Langkah 3: Periksa panduan desain.
UNIQLO tidak bisa memproses pesanan jika desain yang telah dipilih tidak sesuai dengan panduan. Pelanggan yang ingin menggunakan gambar sendiri, diarahkan membawa file dalam format .jpeg atau .png kemudian menghubungi staf toko tentang kemungkinan pencetakan.

Langkah 4: Cetak T-shirt.
Setelah selesai mendesain t-shirt, segera beritahu staf toko dan menyelesaikan pembayaran sebelum pencetakan. Dibutuhkan rata-rata 20 menit untuk mencetak t-shirt UTme!, tergantung kapasitas toko.

Layanan UTme! edisi spesial kolaborasi dengan Disperindag dan Dekranasda Kota Denpasar serta seniman lokal bali ini diharapkan bisa terus berlanjut sebagai upaya melestarikan kebudayaan Bali yang bisa diterima oleh masyarakat umum serta memberikan peluang bagi para seniman dan UKM lokal Bali agar karya dan produk mereka diapresiasi lebih banyak orang.(pur)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments