Rabu, Februari 28, 2024
BerandaPARIWISATAUpaya Pelestarian Laut di Desa Bukti, Langkah Maju untuk Terumbu Karang dan...

Upaya Pelestarian Laut di Desa Bukti, Langkah Maju untuk Terumbu Karang dan Perikanan

(WARTADEWATA.COM) – Dalam sebuah peristiwa penting dari 26 hingga 28 September 2023 masyarakat Desa Bukti, Kecamatan Kubutambahan Kabupaten Buleleng – Bali menunjukkan komitmennya terhadap pelestarian laut. Asosiasi Nelayan Bukti dan Pokmaswas Satya Bahari telah bekerja keras untuk melindungi ekosistem terumbu karang penting mereka.

(Foto/ist)

Desa Bukti telah mengandalkan laut dalam waktu yang lama, tetapi para nelayan lokal memperhatikan bahwa jumlah ikan semakin sedikit, yang menjadi penyebab kekhawatiran. Mereka memulai proyek pelestarian untuk melindungi terumbu karang yang menjadi tempat hidup ikan kecil. Proyek ini, sekarang memasuki tahun ketiga, telah menerima dukungan dari kelompok pelestarian Coral Reef Care dan Bondalem Eco Dive.

Para ilmuwan kelautan dan pakar pelestarian dari seluruh dunia datang ke Desa Bukti pada 26 Oktober tshun lalu untuk mempelajari terumbu karang lokal dan memahami mengapa mereka begitu penting bagi kehidupan laut. Ahli dari Yayasan Lautan Kebun Koral (Ocean Gardener), Coral Reef Care, dan Pusat Segitiga Karang (Coral Triangle Center) serta Proyek Pelestarian Nusa Penida bergabung dalam Hari Terumbu Karang Bukti. Para ahli kelautan dijamu di villa Jepun, villa Grya Bali Surga, dan villa Seaview yang berdekatan dengan terumbu karang. Mereka memulai dengan mengunjungi situs selam puncak Bukti, sebuah terumbu karang yang telah dilindungi oleh desa selama dua tahun, menunjukkan betapa tekunnya Desa Bukti dalam melindungi kehidupan laut. Yang mereka temukan sungguh mengesankan – banyak ikan dan ekosistem yang hidup penuh dengan makhluk laut. Mereka juga menemukan beberapa terumbu karang tertua di Bali.

Vincent Chalias dari Yayasan Lautan Kebun Koral mengatakan: “Terkadang keindahan sejati dari sebuah karang terletak pada ukuran koloninya yang sangat besar. Di puncak-puncak Bukti, kami menemukan koloni karang Pavona clavus yang sangat besar, dengan lebar sekitar 10 meter dan panjang 30 meter. Menarik menyadari saat menyelam di terumbu karang ini, bahwa sebagian besar terdiri dari satu organisme besar yang tunggal. Berapa ratus atau ribu tahun barang ini bisa bertahan? Pavona clavus adalah jenis karang yang tumbuh lambat, memiliki kerangka yang sangat padat, dan sangat agresif. Jadi saya percaya ribuan tahun mungkin menjadi kenyataan dalam hal ini. Mungkin ini sudah ada sebelum manusia pertama kali menginjakkan kaki di Pulau Bali,” jelas Vincent.

Namun, mereka juga menemukan masalah. Ketika mereka menjelajahi terumbu karang yang tidak dilindungi di dekatnya, mereka menemukan jaring pancing yang ditinggalkan yang merusak ekosistem yang sensitif. Mereka menemukan lebih dari 15 jaring pancing ini hanya dalam satu selam. Dibandingkan dengan terumbu karang yang dilindungi, terumbu karang yang tidak dilindungi kurang memiliki biomassa kehidupan laut (ikan, karang, dan lain-lain) dan keanekaragaman spesies. Mengakui urgensi masalah ini, sebuah tim yang terdiri dari warga Desa Bukti dan ahli Coral Reef Care sudah merencanakan untuk mengangkat jaring-jaring ini dan menyembuhkan terumbu karang.

Rolf dari Coral Reef Care mengatakan: “Terumbu karang dapat pulih ketika mereka dirawat dan dilindungi, dan jika perlu, upaya restorasi yang tepat dilakukan,” ujarnya.

Tim Bukti memastikan untuk membersihkan terumbu karang yang dilindungi, dan para nelayan di daerah tersebut memastikan bahwa tidak ada yang memancing di terumbu karang yang dilindungi jika tidak diperbolehkan. Setelah 3 tahun melakukan hal ini, kami telah melihat peningkatan besar dalam jumlah kehidupan laut dan berbagai jenis hewan yang hidup di sana.

Penutupan acara tiga hari ini adalah pertemuan di Villa Seaview, di mana para ahli kelautan dan konservasi membagikan temuan mereka dengan para pemimpin Desa Bukti. Kepala Desa Gede Wardana hadir bersama Putu Sukrawan (pokdarwis desa Bukti), Ketut Dharma Satya (Ketua BPD desa Bukti), Putu Widiada (Pokmaswas Satya Bahari), dan Komang Suprasta (Pokmaswas Satya Bahari). Mereka menyatakan dukungan penuh terhadap upaya konservasi dan mengkonfirmasi komitmen masyarakat untuk melindungi lingkungan laut. Desa Bukti juga bertujuan untuk menjadi bagian dari Kawasan Perlindungan Laut (KPL) Buleleng untuk mendukung konservasi laut di wilayah tersebut.

“Kami percaya bahwa dengan bekerja sama, kami dapat membantu laut kita pulih dan memastikan masa depan perikanan kami,” kata Komang Suprasta dan perwakilan dari Desa Bukti.

Para ahli yang hadir juga memberikan petunjuk tentang bagaimana mengembalikan terumbu karang sehingga bisa menjadi lingkungan yang berkembang untuk pertumbuhan ikan.

Keberhasilan acara pelestarian laut ini di Desa Bukti menunjukkan bahwa komunitas lokal, organisasi internasional, dan para ahli dapat bergabung untuk melindungi lautan kita. Kami ingin berterima kasih kepada masyarakat Bukti, Coral Reef Care, dan semua orang yang telah berkontribusi pada pencapaian ini.(pur)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments