Kamis, Februari 22, 2024
BerandaBisnisTahun 2024, Bank BPD Bali Tambah KUR Hingga Rp 1,8 Triliun

Tahun 2024, Bank BPD Bali Tambah KUR Hingga Rp 1,8 Triliun

Penyaluran Tahun 2023 Capai 100 Persen

(WARTADEWATA.COM) – Bank BPD Bali terus berupaya meningkatkan pembiayaan untuk pelaku usaha mikro, kecil dan menengah lokal Bali dimana hal ini sejalan dengan upaya mendukung pembangunan daerah di Provinsi Bali.

Antusias pelaku UMKM di Bali cukup tinggi menggunakan Kredit Usaha Rakyat Bank BPD Bali. “KUR kita cukup bersinar dan Pelaku UMKM banyak yang tertarik. Ini sesuai target kami bahwa UMKM harus mendapat dorongan agar bisa naik kelas,” ujar Direktur Utama Bank BPD Bali, I Nyoman Sudharma yang masuk TOP 100 CEO tahun 2023.

Selain itu, kemudahan akses untuk UMKM juga menjadi prioritas Bank BPD Bali yang ingin tampil dengan format digitalisasi kepada nasabah dan UMKM. Pelaku UMKM bisa mengakses informasi dan pengajuan KUR melalui sistem digital. “Kami konsep semua bisa dilakukan dengan sistem digital. Dan kami pastikan sistem keamanan kami semakin baik dari waktu ke waktu,” tambah Sudharma.

Sudharma menyebutkan bahwa pada tahun 2023, terdapat penambahan kuota KUR Bank BPD Bali sebesar Rp. 118 Miliar dari tahun sebelumnya. Penyaluran KUR dari hanya Rp 1,6 Triliun menjadi Rp 1,7 Triliun, lantaran permintaan kredit yang begitu tinggi. Pencapaian ini didukung oleh upaya Bank BPD Bali melakukan versifikasi segmentasi penerima KUR, di antaranya sektor prioritas UMKM pertanian dan peningkatan digitalisasi yang mempercepat penilaian terhadap debitur, sebutnya.

Selain KUR, Bank BPD Bali juga berinovasi melalui Kredit Usaha Untuk Sejahtera, Unggul dan Maju, yang disingkat Kredit Kusuma dan Kredit Usaha Untuk Sejahtera, Unggul dan Maju untuk Masyarakat Bali disingkat Kusuma Sari. Kusuma menjadi solusi ketika limit KUR sudah habis atau UMKM ingin mendapatkan plafond yang lebih tinggi dari KUR. “kusuma dirancang untuk memberi harapan, kesempatan, dan dorongan bagi UMKM lokal Bali agar dapat tumbuh dan berkembang. Sedangkan Kusuma Sari diperuntukkan bagi nasabah yang sudah atau sedang mendapatkan kredit produktif di Bank BPD Bali,” ujar Sudharma.

Sejak diluncurkan pada pertengahan 2023 hingga 15 Desember 2023 tercatat sudah dikucurkan dana mencapai Rp216 miliar program kredit usaha sejahtera itu. Bank BPD Bali mencatat porsi kredit UMKM sudah mencapai 48 persen, atau melampaui target dari Bank Indonesia untuk perbankan hingga Desember 2024 minimal sebesar 30 persen. Sedangkan untuk target penyaluran KUR BPD Bali pada 2024 mencapai Rp 1,8 triliun. Kedepan, Bank BPD Bali senantiasa melakukan misinya untuk memberikan solusi produk, layanan dan jasa keuangan yang inovatif melalui pengembangan ekosistem digital serta memperluas jangkauan layanan dan akses dengan memanfaatkan digitalisasi serta meningkatkan aliansi strategis dengan sejumlah mitra dan meningkatkan Corporate Brand, jelas Sudharma.

“Kami juga akan memperkuat organisasi dan meningkatkan kapabilitas strategis SDM serta internalisasi budaya perusahaan,” tegas Sudharma.(pur)

RELATED ARTICLES

Most Popular

Recent Comments