Sabtu, Maret 2, 2024
BerandaEKONOMICCEP Indonesia kembali Gelar Program Pelatihan dan Pendampingan UMKM di Pantai Jerman,...

CCEP Indonesia kembali Gelar Program Pelatihan dan Pendampingan UMKM di Pantai Jerman, Kuta Bali

Sebagai Kontribusi Nyata Upaya Keberlanjutan di Komunitas 

(WARTADEWATA.COM) – Memiliki karakter sikap dan perilaku dasar sebagai pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) merupakan syarat yang penting dalam meningkatkan perkembangan dan penghasilan usaha. Beberapa karakter sikap tersebut antara lain, inklusif, kreatif, dan adaptif. Selain tiga hal tersebut, para pelaku UMKM sektor pariwisata juga harus bisa berkomunikasi dengan baik, memiliki kewirausahaan yang tinggi, serta kemampuan dalam menganalis kebutuhan pelanggan.

Hal tersebut di atas merupakan salah satu dari beberapa materi program pelatihan yang diberikan oleh Coca-Cola Europacific Partners (CCEP) Indonesia bersama mitra program dari Pusat Studi Universitas Pendidikan Nasional (PSU Undiknas). Melanjutkan program pelatihan dan pendampingan UMKM kepada komunitas usaha di Pantai Jerman, Kuta, para penerima manfaat ini diharapkan dapat meningkatkan kemampuan dan kualitas produk dan jasa serta meningkatkan akses pasar hingga peningkatan pelayanan.

Dalam kesempatan agenda dua hari pelatihan ini juga menampilkan kelompok narasumber dari Rotary Club of Bali Bersinar yang memaparkan mengenai pentingnya kepribadian, karakter, sikap dan penampilan untuk pelaku usaha dan wisata yang disajikan oleh Nyoman Hartini, SH dan Istiningdyah Bekti Pertiwi. Selain itu pada sesi terakhir pelatihan di hari pertama juga dijelaskan mengenai teknik komunikasi pariwisata dan public speaking oleh Nuning Indah Pratiwi, S.Sos., M.I.Kom dari Undiknas Denpasar.

Pada hari berikutnya juga disinggung mengenai Sustainable dan Green Tourism oleh narasumber dari Undiknas bersama A.A. Istri Agung Maheswari Sst.Par., M.Par., melibatkan asosiasi dari PHRI (Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia) Kabupaten Badung bersama I Gusti Agung Ngurah Rai Suryawijaya SE., MBA, yang akan berfokus dari sisi hospitality melalui konsep atau praktek dalam memberikan layanan yang ramah dan menyenangkan kepada tamu atau pengunjung. 

Dari hasil riset yang dilakukan oleh akademisi dari Universitas Pendidikan Nasional (Undiknas) Denpasar, Pantai Jerman yang merupakan salah satu kawasan wisata pantai di Bali, memiliki potensi dalam pengembangan kawasan wisata pantai yang ramah keluarga. Sebagai parameternya pantai harus memiliki standar baik dari segi fasilitas dan juga pelayanannya.

Salah satu upaya yang dilakukan oleh CCEP Indonesia adalah melalui pendekatan program pengembangan kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang dilaksanakan melalui sejumlah kegiatan, seperti pelatihan keterampilan, pelatihan manajemen bisnis, akses ke pasar, hingga dukungan akses pemodalan. CCEP Indonesia juga membantu para pelaku UMKM untuk meningkatkan visibilitas produk mereka melalui pemasaran dan promosi.

Selain memberikan dukungan langsung kepada para pelaku UMKM, program ini juga berupaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya mendukung usaha lokal dan menjaga lingkungan hidup. Program ini merupakan bagian dari komitmen perusahaan dalam mendukung pengembangan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat di daerah-daerah di mana Coca-Cola Europacific Partners Indonesia beroperasi.

Program pelatihan dan pendampingan komunitas UMKM oleh CCEP Indonesia di Pantai Jerman ini telah berjalan mulai awal tahun 2023 hingga saat ini dengan pendampingan kepada lebih dari 40 pelaku UMKM di sekitar Pantai Jerman. Mulai dari tahapan pertama berupa penilaian terhadap peserta yang terdiri dari pelaku usaha makanan dan minuman, kerajinan tangan, fashion, jasa pelayanan, dan lain sebagainya, hingga kegiatan utama berupa pemberian materi pelatihan dasar kewirausahaan, aspek pemodalan dan pemasaran, solusi permasalahan keuangan, manajemen pelaporan keuangan, hingga permasalahan legalitas usaha dan produk, merek serta hak cipta.

Pendampingan kepada setiap pelaku usaha di lokasi usaha masing-masing juga dilakukan sebagai bentuk nyata pada praktek dari materi pelatihan yang telah didapatkan pelaku UMKM. Tahapan pendampingan merupakan kegiatan monitoring dari implementasi berbagai materi pelatihan, salah satunya mengenai manajemen keuangan. Pelaku UMKM mendapatkan kejelasan melalui praktek langsung dalam hal perhitungan laba rugi usahanya.

“Inisiatif Program Pelatihan dan Pendampingan UMKM ini kami harap dapat membantu meningkatkan kualitas hidup yang berkelanjutan bagi komunitas pelaku UMKM di Pantai Jerman khususnya dan masyarakat Bali pada umumnya dan juga membantu memperkuat perekonomian daerah di sektor pariwisata”, ujar Armytanti Hanum Kasmito, Regional Corporate Affairs Manager CCEP Indonesia.

Kegiatan ini mendapat dukungan penuh dari pengurus Banjar Adat Segara, Desa Adat Kuta, Bali dan kelompok Ibu-Ibu PKK Banjar Adat Segara Kuta. Kelian Banjar Adat Segara Kuta, Ketut Werka, meyakini bahwa melalui pendampingan serta pelatihan bisnis yang diikuti akan membawa dampak positif bagi setiap usaha yang digeluti oleh masyarakat pelaku usaha di wilayahnya.

Sejalan dengan perspektif CCEP Indonesia, pihak akademisi dari Undiknas Denpasar sebagai mitra pelaksana program berharap program pengembangan UMKM ini dapat mengubah pola pikir komunitas ke arah yang lebih maju dan terstruktur dalam hal pengembangan produk dan jasa, serta pelayanan yang sesuai dengan standar pelayanan kawasan pariwisata. Selain menekankan implementasi hasil kajian kawasan wisata pantai yang ramah keluarga berbasis masyarakat, tentunya hal terpenting dari program ini adalah upaya menumbuhkembangkan keberlanjutan melalui jiwa enterpreunership yang positif di kalangan UMKM. “Kami berharap, program ini menjadikan tiap UMKM di Pantai Jerman memiliki bekal ilmu, informasi dan kreativitas dalam menjalankan usahanya,” tambah Anak Agung Ayu Ngurah Tini Rusmini Gorda selaku Ketua Program Pusat Program Studi Undiknas Denpasar.(pur)

RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Most Popular

Recent Comments